Nyobain Pochajjang Depok : Resto BBQ Ala Korea, Ayo Bakar!


Setelah sekian banyak mengulas film dengan tutur bahasa standar dan seadanya, saya ingin juga mencoba menapaki perahu sebagai food blogger wkwkkw

Jadi ayo kita mulai..


Awalnya dikasih tahu sama keponakan kalau ada tempat makan all you can eat ala-ala 'Negeri Gingseng' Korea bernama Pochajjang. Murah pula. Mendengar 2 point dari cerita itu akhirnya membuat saya penasaran. Jadi saya pun mencari tahu lokasinya.


Pochajjang merupakan waralaba restoran BBQ ala Korea. Jadi kita bisa dengan mudah memilih cabang yang paling dekat dengan lokasi tempat tinggal. Karena saya tinggal di Depok, maka saya memilih cabang yang ada di Margonda. Tepatnya di Ruko ITC, Jln. Margonda Raya No. 18, Pancoran Mas, Depok.
Harga belum termasuk Ppn 10%
Cabang di Depok ini berada di sebuah ruko berlantai 3, dimana 2 di antaranya dipakai sebagai tempat operasional. Total ada 25 meja berkapasitas 4 orang dengan fasilitas exhaust, hal ini bikin kamu tetap bisa makan dengan nyaman dan enggak perlu khawatir kalau ruangan akan penuh dengan asap. Mantap! Oiya 8 meja di antaranya ada di lantai bawah dan sisanya di lantai atas.


Saat pertama kali datang, kamu harus booking tempat terlebih dahulu. Nanti petugas akan menginfokan dimana meja yang kosong. Selanjutnya, petugas akan menginfokan syarat dan ketentuan selama makan. Misalnya paket yang tersedia, durasi makan maksimal yang hanya selama 90 menit, atau harga air mineral jika kamu mau membelinya.

Karena porsi makan saya enggak terlalu banyak, maka saya memilih memesan paket  Premium Beef dan mencoba 4 varian daging yang ada; Honey, BBQ, Lada Hitam, dan Bulgogi. Dan favorit saya jatuh pada varian Honey. Enaaakkkk!


Buat saya yang porsi makannya hanya sedikit, harga ini tentunya enggak worth it. Tapi buat yang porsi makannya banyak, tempat ini bisa jadi salah satu pilihan yang cukup asik. Kenapa? Karena kamu bisa puas ambil minum dan nasi dan selada sebagai teman makanmu! Cihuy dong hahah

Ehh betewe meski ini adalah restoran all you can eat, bukan berarti kamu bisa bebas ambil daging semaunya ya. Saran saya sih lebih baik kamu refill piring daging dari pada menyisakannya di meja. Karena ada denda sebesar Rp 50.000 untuk tiap 100gr daging yang tersisa.

Tertarik buat coba makan disini?

22 komentar

  1. Ya Allah, salah ni baca artikel ini di pagi hari dan belum sarapan. hahahaha.
    Enak banget makan begini bareng temen2 trs mengghibah. eh diskusi yang seru2. Kebayang enak banget suasananya.

    BalasHapus
  2. Jd keinget Kim Mi so dg Kak Pil Ki Nam nya dan kknya 1 lg dlm k-drama What'a Wrong with Secretary Kim, suka makan daging BBQ n lgsg dipanggang sendiri di meja masing².

    BalasHapus
  3. Kalau kebetulan tidak ada slot yang tersedia lagi, dengan terpaksa harus balik kanan dong kak? hehe...
    Harus perjuangan sih kalau ingin makan all you can it.. karena peminat pelanggan juga sangat banyak

    BalasHapus
  4. Aku kayaknya pernah liat resto all u can eat begini, di Medan mba..
    jangan2 cabangnya kali ya..

    pas lewat di daerah ringroad itu, nunjuk tempat itu biar dibawa suami, gak taunya dia ternyata merasa canggung dengan judul all u can eat. Soalnya kami berdua makannya dikit. Haha

    BalasHapus
  5. Bikin ngiler aja nih, hmmm. Korean Food adalah salah satu makanan favorite saya

    BalasHapus
  6. Korean food model gini memang bikin selera makan meningkat ya. Apalagi saat dinikmati pas panas dan bersama keluarga. Dijamin nambah lagi-lagi dan lagi...haha

    BalasHapus
  7. Waaaa saingan baru Hanamasa nih. Hehehe. Saya paling senang makan di all you can eat, juga self service. Lebih bebas dan puas saja rasanya.

    Lapaaaaar. Kekeke

    BalasHapus
  8. Wah recomended,kalau ke daerah sana mau mampir sini ahhh, kenyang sampai begah ya makan kaya beginian

    BalasHapus
  9. Ada steaknya..tertarik untuk mencoba...tapi sayangnya ga bisa berlama lama ya

    BalasHapus
  10. Wah ini soal beef ya. Aku baru tahunya mujigae doamg soal maskan korea. Kayaknya harus coba nih. Deket rumah soalnya

    BalasHapus
  11. Aku suka banget korean food, penasaran deh sama Pocchajang ini, tar mau coba ah yang di outlet deket rumahku. Thanks reviewnya sukses bikin ngiler

    BalasHapus
  12. Di Balubur Limbangan Garut belum ada restoran all you can eat,apalagi menu khusus Korea. Harus ke Bandung.
    Sering penasaran kalau nonton drakor yang ada acara memanggang daging, lebih pada bumbunya yang unik.
    Semangat menapaki perahu baru sebagai food blogger, akan Evergreen karena pada dasarnya semua orang doyan dan butuh makan, he he.

    BalasHapus
  13. waahhh kapan ada di Surabaya iniii. . aku ngiler liat beefnya... rasanya cocok kah sama lidah indonesia mbak>??

    jujur lidahku ni njawaniiii bangett,, huhu

    BalasHapus
  14. Wah, bagus nih ada denda kalau nggak habis. Jadi nggak mubazir, ya? Dulu zaman awal-awal trend all you can eat gini, saya dan beberapa teman pernah pengen beneran eat all. Makluuum zaman-zaman tumbuh kembang, haha.. ternyata begitu lihat makanannya udah *mblenger* duluan #malu

    BalasHapus
  15. Wah makanan favorit aku ini ...memang enak pake banget..sering banget kesini ...tempatnya cozy ..pertama tau pas ditraktir ulang tahun teman ..akhirnya ketagihan deh hehe

    BalasHapus
  16. Kenapa ditempatku gak ada yang kek begini ini yaa huhu. Sedih aku. Coba ada bakalan tiap weekend Dateng dah aku.

    Jadi pelanggan setia . .

    BalasHapus
  17. ditempatku ga ada makanan yang seperti ini, penasaran sih lihatnya

    BalasHapus
  18. ini seperti sate ya proses memasaknya bedanya ga ditusuk pake bambu. kalo di daerahku ada yang seperti itu tapi namanya steak, tapi sepertinya berbeda ya

    BalasHapus
  19. wow ide denda sebesar Rp 50.000 untuk tiap 100gr daging yang tersisa itu keren menurutku
    Membuat orang yang makan jadi mikir kalau nyisain makanan sekaligus melatih kita bertanggung jawab pada setiap makanan yang kita ambil
    Aku berharap semua restoran bisa menerapkan ini deh

    BalasHapus
  20. Ah suka banget nonton kuliner ginian di YouTube. Tapi entah kayak apa rasanya karena kita makan daging mentah. Eh mentah gak sih atau kematangannya gimana ? Tapi penasaran banget kayaknya enak banget 😁

    BalasHapus
  21. Lihat fotonya udah bikin ngiler, nanti kalo mampir depok, wajib banget buat kesini

    BalasHapus
  22. Kalau lokasinya dekat saya sudah langsung meluncur untuk makan di sini. Penampakan daginnya pun menggugah selera

    BalasHapus